• SIEDJAH - Melintasi Tapal Batas Kepicikan Kolonial

Ia seorang gadis Belanda yang lahir di Nijkerk, sebuah kota kecil yang mirip desa besar. Sebetulnya, namanya Siebrigje. Akan tetapi, ia lebih suka dipanggil Siedjah. nama itu diberikan oleh sahabat-sahabatnya di Hindia. Memang, sesungguhunya hidupnya baru dimulai pada tahun 1924. Di Hindia. ketika itu, ia belum lagi berumur 20 tahun. Ia ingin mengembangkan sayap, ingin mencicipi kehidupan yang lebih luas daripada Nijkerk, lebih luas daripada negeri Belanda. Ia tak hanya ingin menjadi guru bagi anak-anak berkulit putih berambut pirang di negerinya sendiri. Ia ingin yang lain. Ia ingin menyeberangi laut dan mengajar anak-anak berkulit sawo matang di Hindia Belanda.

Dengan modal keberanian dan idealisme anak muda, Siedjah melanglang ke Nusantara. Ia bertemu dan berhadapan dengan kolonialisme Belanda yang rabun jauh, yang mengecewakannya. Ia bukan orang seperti itu. ia tak ingin rabun jauh seperti itu.

Dari lubuk hatinya, Siedjah ingin lebih dekat dengan dan ingin lebih paham masyarakat dan budaya-budaya Nusantara. ia ingin agar masyarakat dan budaya-budaya itu dihargai sebagaimana mestinya. ia gusar dan geram pada sikap petinggi-petinggi kolonial yang melecehkan masyarakat dan budaya-budaya itu. Ia teramat sangat memahami dan mendukung budaya itu. Ia teramat sangat memahami dan mendukung keinginan bangsa Indonesia untuk merdeka.

Di Hindia Belanda selama 18 tahun, ia menggapai cita-citanya dengan penuh semangat: mengajar di Ambon, Jawa, dan Aceh. Ia menemukan cinta, melahirkan anak semata wayang dan putus cinta. lalu, Jepang datang. Matahari terbit yang membawa kemurungan. Dan, kita yang membaca cerita kisah nyata Siedjah, berjalan di sampingnya.



Info Buku
ISBN 978-602-433-937-1
Dimensi 14 x 21 cm
Jenis Cover Soft Cover
Berat 350 gram
Jumlah Halaman viii + 396 hlm
Tahun Terbit 2020
Penerbit Yayasan Pustaka Obor Indonesia

Tulis ulasan

Catatan: HTML tidak diterjemahkan!
    Jelek           Bagus

SIEDJAH - Melintasi Tapal Batas Kepicikan Kolonial

  • Rp.140.000


Produk Terkait

Pendar Pelangi

Pendar Pelangi

Buku kenangan ini, yang dipersembahkan pada Prof. ..

Rp.50.000

 Kayu Naga

Kayu Naga

“Bunuh konglomerat pembakar sawit! Gantung konglom..

Rp.45.000

Si Kecil Filip Pergi Sekolah

Si Kecil Filip Pergi Sekolah

Cerita tentang bagaimana Si Kecil Filip ingin seko..

Rp.40.000

Tags: SIEDJAH - Melintasi Tapal Batas Kepicikan Kolonial

Klik Chat Di Whats App